Kewirausahaan Sosial dan Tantangannya?

Kewirausahaan Sosial dan Tantangannya?

Kewirausahaan sosial, sebuah istilah yang pertama kali digunakan dalam literatur pada tahun 1953 oleh Howard Bowen dalam bukunya yang berjudul Social Responsibilities of the Businessman, itu merupakan bentuk kewirausahaan yang altruistik yang berfokus pada pengaruh perubahan sosial positif dengan menggunakan sumber daya yang tersedia untuk masyarakat.

Tidak seperti badan amal, individu dan organisasi yang terlibat dalam kewirausahaan sosial biasanya membuat model bisnis yang mandiri, dengan sedikit atau tanpa ketergantungan pada hibah dan bantuan. Ini secara alami menimbulkan serangkaian tantangan yang sangat unik bagi mereka yang menjelajah kewirausahaan sosial.

Ide

Seperti halnya bisnis apa pun, kewirausahaan sosial dimulai dengan sebuah ide. Ketika memulai perjalanan kewirausahaan sosial Anda, ingatlah untuk memilih alasan yang Anda sukai, dan Anda harus mempercayainya. Ide tersebut harus memiliki dampak sosial yang luas pada komunitas sasaran, menawarkan solusi berkelanjutan untuk masalah yang kompleks dan mengakar.

ADVERTISEMENT

Penting juga bahwa ide tersebut memiliki sifat yang melekat yang akan membuat organisasi tetap berkelanjutan terlepas dari kehadiran anggota pendiri. Idenya harus berkembang menjadi prototipe yang berfungsi, cukup matang untuk menarik investor.

Rencana

Sementara hasrat dan gagasan penting, diperlukan strategi untuk mencapai tujuan. Sebuah rencana terstruktur yang menjawab “apa”, “di mana”, “kapan”, “siapa”, dan “bagaimana” dan itu dibuat dengan pemahaman tentang lingkungan di mana entitas berfungsi, memungkinkan wirausahawan untuk menghadapi perkiraan sebelumnya dan tidak terduga tantangan, dan mencapai hasil yang diinginkan.

Perusahaan sosial harus kreatif dalam menetapkan tujuan dan penyelesaian masalah. Rencana juga harus fleksibel – jadi bersiaplah untuk memikirkan langkah Anda dan membangun kelincahan dengan memiliki rencana cadangan.

Tim

Seringkali, seorang wirausahawan mungkin membutuhkan lebih banyak keterampilan daripada yang ia miliki. Pengalaman yang relevan sangat berguna, jadi temukan mitra yang tepat yang dapat menyumbangkan keterampilan yang tepat. Dapatkan buy-in dari orang-orang di sekitar Anda. Teman, keluarga, dan orang-orang yang Anda temui dalam perjalanan Anda yang memiliki visi yang sama dengan Anda merasa kuat tentang tujuan Anda, dan dapat memberikan bantuan khusus dalam hal keterampilan atau kontak.

Selain itu, karena perusahaan sosial tidak dapat menawarkan imbalan moneter yang sama dengan entitas nirlaba, mereka harus dilengkapi untuk menawarkan tingkat kepuasan moral yang tinggi. Jadi, selalu akui kontribusi orang, berikan penghargaan di mana jatuh tempo, dan pastikan semua orang merasa dihargai di setiap langkah perjalanan. Selalu bersikap adil kepada orang-orang dan menjalankan bisnis Anda dan diri Anda sendiri dengan cara yang menginspirasi kepercayaan pada serat etis perusahaan dan pengusaha.

Visibilitas & Teknologi

Di era internet dan media sosial, perusahaan sosial memiliki platform unik yang menawarkan jangkauan global yang luas ke dunia besar orang-orang yang berpikiran sama yang mau menyumbangkan keterampilan, dana, dan sumber daya lainnya. Platform crowdfunding menawarkan untuk menjangkau dana lintas batas geografis.

Selain itu, internet memungkinkan untuk menyatukan sumber daya desain menggunakan prinsip open source. Kolaborasi antar entitas sektor sosial juga menjadi lebih mudah. Oleh karena itu, masuk akal bagi entitas untuk menginvestasikan upaya dan sumber daya dalam memaksimalkan visibilitas di internet dan platform media sosial.

Keberlanjutan moneter

Bagian terakhir dari teka-teki kewirausahaan sosial ini bukan tentang menemukan donor seperti dalam amal biasa, tetapi kemampuan untuk menciptakan model mandiri yang akan menghasilkan sumber daya moneter yang diperlukan untuk tidak hanya menjalankan perusahaan, tetapi juga skala.

Idenya adalah pada dasarnya untuk mengambil dari kelebihan sumber daya masyarakat untuk memberikan kembali kepada masyarakat yang kekurangan mereka. Kita dapat memiliki kelas setelah sekolah di ruang komunitas seperti taman umum, oleh sukarelawan yang berpendidikan dari komunitas kaya yang menghasilkan sumber daya yang dibutuhkan untuk mengelola fungsi sehari-hari dari pusat pembelajaran. Harus ada rencana konkret dan visibilitas yang cukup di lingkaran yang relevan untuk memastikan bahwa dana mengalir dengan lancar.

Dengan input-input ini, kewirausahaan sosial tidak dijamin mulus, tetapi seharusnya menjadi tidak terlalu menakutkan.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below